Kalam Hikmah

Kamis, 09 April 2015

Hukum Operasi Cesar

OPERASI CESAR.......
( AL JIROHAH AL QOISORIYYAH )
- INGIN BAYI LAHIR DI TANGGAL YANG CANTIK
MISAL 17 AGUSTUS HUKUMNYA TIDAK BOLEH KARENA TIDAK ADA HAJAT ATAU DARURAT
- AGAR TETAP AWET MUDA < TIDAK BOLEH
- MEMUASKAN SUAMI ( SERASA PRWN TERUS ) < TIDAK BOLEH
- DARURAT
SEPERTI DIKAWATIRKAN KEMATIAN JANIN ATAU IBU < BOLEH BAHKAN WAJIB
- HAJAT < KETERLAMBATAN LAHIRNYA BAYI SEHINGGA TIMBUL SAKIT
Operasi Cesar Karena Ingin Menepatkan Tanggal Lahir
Jumlah ibu yang melahirkan melalui operasi cesar semakin meningkat. Para ibu memilih proses ini
dengan berbagai alasan, mulai dari mengurangi rasa sakit hingga sebagai langkah antisipasi jika bayi
diprediksi mengalami gangguan.
Dari sisi kepraktisan tentunya operasi ini sangat membantu ibu-ibu. Lebih dari itu dengan sesar, ibu
juga tahu pasti kapan bayinya akan lahir.
Selain manfaat positif, cesar juga mempunyai resiko. Ibu-ibu perlu memahami bahwa cesar
merupakan pembedahan besar di area perut. Prosedur ini melibatkan pembedahan melalui kulit,
perut, otot, dan kemudian masuk ke dalam rahim. Dari awal hingga akhir, biasanya memerlukan
waktu tiga hingga empat jam.
Pertanyaan:
Bagi ibu-ibu yang karena takut sakit, praktis, ingin anaknya lahir tepat tanggal yang dimaksudkan,
apakah hal ini dibenarkan?
Jawaban:
Alasan operasi cesar seperti yang disebutkan di atas belum dianggap cukup untuk diperbolehkannya
melakukan Operasi cesar. Sedangkan diperbolehkannya operasi cesar adalah ketika menurut dokter
muslim yang adil tindakan operasi harus dilakukan karena persalinan secara normal dapat
mengancam keselamatan atau berdampak negatif terhadap ibu, janin, atau keduanya.
Dasar Pengambilan Hukum:
ﺣﺎﺷﻴﺘﺎ ﺍﻟﻘﻠﻴﻮﺑﻲ ﻭﻋﻤﻴﺮﺓ ﺝ 4 / ﺹ 265
ﻗَﻮْﻟُﻪُ : )ﻭَﻳَﺤْﺮُﻡُ ﻗَﻄْﻌُﻪُ ﺃَﻱْ ﺑَﻌْﺾُ ﺍﻹِﻧْﺴَﺎﻥِ ( ﺃَﻱْ ﺍﻟْﻤَﻌْﺼُﻮﻡِ ﻗَﻮْﻟُﻪُ : ) ﻟِﻐَﻴْﺮِﻩِ ( ﻣَﺎ ﻟَﻢْ ﻳَﻜُﻦْ ﻧَﺒِﻴًّﺎ ﻓَﻴَﺠِﺐُ ﻟَﻪُ ﻓِﻲ ﻫَﺬِﻩِ ﻭَﺍَﻟَّﺘِﻲ
ﺑَﻌْﺪَﻫَﺎ . ﻗَﻮْﻟُﻪُ: )ﻭَﻣِﻦْ ﻣَﻌْﺼُﻮﻡٍ ( ﺃَﻱْ ﻋَﻠَﻰ ﺍﻟْﻘَﺎﻃِﻊِ ﻓَﻴَﺪْﺧُﻞُ ﺍﻣْﺘِﻨَﺎﻋُﻪُ ﻣِﻦْ ﺃَﺣَﺪِ ﺍﻟْﻤُﻬْﺪِﺭِﻳﻦَ ﻵﺧَﺮَ . ﻗَﻮْﻟُﻪُ : )ﻭَﻳَﺤْﺮُﻡُ ﻗَﻄْﻌُﻪُ ( ﺃَﻱْ
ﻷَﻧَّﻪُ ﻣَﻌْﺼُﻮﻡٌ, ﻗَﻮْﻟُﻪُ : )ﻭَﻣِﻦْ ﻣَﻌْﺼُﻮﻡٍ ( ﻷَﻥَّ ﻋِﺼْﻤَﺔَ ﺑَﻌْﻀِﻪِ ﻛَﻌِﺼْﻤَﺔِ ﻛُﻠِّﻪِ. ﻗَﺎﻝَ ﺍﻟْﻌِﺮَﺍﻗِﻲُّ ﻭَﻫُﻮَ ﻳَﻔْﻬَﻢُ ﺟَﻮَﺍﺯَ ﻗَﻄْﻊِ ﺍﻟْﺒَﻌْﺾِ ﻣِﻦْ
ﻏَﻴْﺮِ ﺍﻟْﻤَﻌْﺼُﻮﻡِ ﻭَﻟَﻴْﺲَ ﻛَﺬَﻟِﻚَ ﻟِﻠﺘَّﻌْﺬِﻳﺐِ ﺻَﺮَّﺡَ ﺑِﻪِ ﺍﻟْﻤَﺎﻭَﺭْﺩِﻱُّ
ﻣﻐﻨﻲ ﺍﻟﻤﺤﺘﺎﺝ ﺇﻟﻰ ﻣﻌﺮﻓﺔ ﺃﻟﻔﺎﻅ ﺍﻟﻤﻨﻬﺎﺝ ﺝ 6 / ﺹ 164
( ﻭَﻳَﺤْﺮُﻡُ ( ﺟَﺰْﻣًﺎ ﻋَﻠَﻰ ﺷَﺨْﺺٍ ) ﻗَﻄْﻌُﻪُ ( ﺃَﻱْ ﺑَﻌْﺾِ ﻧَﻔْﺴِﻪِ ) ﻟِﻐَﻴْﺮِﻩِ ( ﻣِﻦَ ﺍﻟْﻤُﻀْﻄَﺮِّﻳﻦَ؛ ﻟِﺄَﻥَّ ﻗَﻄْﻌَﻪُ ﻟِﻐَﻴْﺮِﻩِ ﻟَﻴْﺲَ ﻓِﻴﻪِ ﻗَﻄْﻊُ
ﺍﻟْﺒَﻌْﺾِ ﻟِﺎﺳْﺘِﺒْﻘَﺎﺀِ ﺍﻟْﻜُﻞِّ . ﺗَﻨْﺒِﻴﻪٌ ﻫَﺬَﺍ ﺇﺫَﺍ ﻟَﻢْ ﻳَﻜُﻦْ ﺫَﻟِﻚَ ﺍﻟْﻐَﻴْﺮُ ﻧَﺒِﻴًّﺎ، ﻭَﺇِﻟَّﺎ ﻟَﻢْ ﻳَﺤْﺮُﻡْ ﺑَﻞْ ﻳَﺠِﺐُ ) ﻭَ ( ﻳَﺤْﺮُﻡُ ﻋَﻠَﻰ ﻣُﻀْﻄَﺮٍّ ﺃَﻳْﻀًﺎ
ﺃَﻥْ ﻳَﻘْﻄَﻊَ ﻟِﻨَﻔْﺴِﻪِ ﻗِﻄْﻌَﺔً )ﻣِﻦْ ( ﺣَﻴَﻮَﺍﻥٍ ) ﻣَﻌْﺼُﻮﻡٍ، ﻭَﺍَﻟﻠَّﻪُ ﺃَﻋْﻠَﻢُ ( ﻟِﻤَﺎ ﻣَﺮَّ .
ﺑﻐﻴﺔ ﺍﻟﻤﺴﺘﺮﺷﺪﻳﻦ ﺹ 93
( ﻣﺴﺄﻟﺔ ﻣﺎﺗﺖ ﻭﻓﻲ ﺑﻄﻨﻬﺎ ﺟﻨﻴﻦ، ﻓﺈﻥ ﻋﻠﻤﺖ ﺣﻴﺎﺗﻪ ﻭﺭﺟﻲ ﻋﻴﺸﻪ ﺑﻘﻮﻝ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺨﺒﺮﺓ ﺷﻖ ﺑﻄﻨﻬﺎ ﺃﻱ ﺑﻌﺪ ﺃﻥ ﺗﺠﻬﺰ
ﻭﺗﻮﺿﻊ ﻓﻲ ﺍﻟﻘﺒﺮ، ﻭﺇﻥ ﻟﻢ ﺗﺮﺝ ﺍﻟﺤﻴﺎﺓ ﻭﻗﻒ ﺩﻓﻨﻬﺎ ﻭﺟﻮﺑﺎً ﺣﺘﻰ ﻳﻤﻮﺕ، ﻭﻻ ﻳﺠﻮﺯ ﺿﺮﺑﻪ ﺣﻴﻨﺌﺬ، ﻭﺇﻥ ﻟﻢ ﺗﻌﻠﻢ ﺣﻴﺎﺗﻪ
ﺩﻓﻨﺖ ﺣﺎﻻً، ﻗﺎﻟﻪ ﻓﻲ ﺍﻟﺘﺤﻔﺔ .
ﺍﻟﻤﻮﺍﻓﻘﺎﺕ ﺝ 2 / ﺹ 97
ﻭﺃﻳﻀﺎً : ﻓﻼ ﻳﻤﺘﻨﻊ ﻗﺼﺪ ﺍﻟﻄﺒﻴﺐ ﻟﺴﻘﻲ ﺍﻟﺪﻭﺍﺀ ﺍﻟﻤﺮ، ﻭﻗﻄﻊ ﺍﻷﻋﻀﺎﺀ ﺍﻟﻤﺘﺄﻛﻠﺔ، ﻭﻗﻠﻊ ﺍﻷﺿﺮﺍﺱ ﺍﻟﻮﺟﻌﺔ، ﻭﺑﻂ
ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺎﺕ، ﻭﺃﻥ ﻳﺤﻤﻲ ﺍﻟﻤﺮﻳﺾ ﻣﺎ ﻳﺸﺘﻬﻴﻪ، ﻭﺇﻥ ﻛﺎﻥ ﻳﻠﺰﻡ ﻣﻨﻪ ﺇﺫﺍﻳﺔ ﺍﻟﻤﺮﻳﺾ؛ ﻷﻥ ﺍﻟﻤﻘﺼﻮﺩ ﺇﻧﻤﺎ ﻫﻮ ﺍﻟﻤﺼﻠﺤﺔ ﺍﻟﺘﻲ
ﻫﻲ ﺃﻋﻈﻢ ﻭﺃﺷﺪ ﻓﻲ ﺍﻟﻤﺮﺍﻋﺎﺓ ﻣﻦ ﻣﻔﺴﺪﺓ ﺍﻹﻳﺬﺍﺀ
ﺍﻟﺘﻲ ﻫﻲ ﺑﻄﺮﻳﻖ ﺍﻟﻠﺰﻭﻡ، ﻭﻫﺬﺍ ﺷﺄﻥ ﺍﻟﺸﺮﻳﻌﺔ ﺃﺑﺪﺍً
ﻣﻐﻨﻲ ﺍﻟﻤﺤﺘﺎﺝ ﺇﻟﻰ ﻣﻌﺮﻓﺔ ﻣﻌﺎﻧﻲ ﺃﻟﻔﺎﻅ ﺍﻟﻤﻨﻬﺎﺝ ﺝ 2 / ﺹ 449
ﻗﻮﻟـﻪ: )ﻓﻼ ﻳﺼﺢّ ﺍﺳﺘﺌﺠﺎﺭ ﻟﻘﻠﻊ ﺳﻦ ﺻﺤﻴﺤﺔ ( ﻟﺤﺮﻣﺔ ﻗﻠﻌﻬﺎ ، ﻭﻓﻲ ﻣﻌﻨﺎﻫﺎ ﻛﻜﻞ ﻋﻀﻮ ﺳﻠﻴﻢ ﻣﻦ ﺁﺩﻣﻲ ﺃﻭ ﻏﻴﺮﻩ ﻓﻲ
ﻏﻴﺮ ﻗﺼﺎﺹ . ﺃﻣﺎ ﺍﻟﻌﻠﻴﻠﺔ ﻓﻴﺼﺢّ ﺍﻻﺳﺘﺌﺠﺎﺭ ﻟﻘﻠﻌﻬﺎ ﺇﻥ ﺻﻌﺐ ﺍﻷﻟﻢ؛ ﻭﻗﺎﻝ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺨﺒﺮﺓ : ﺇﻥ ﻗﻠﻌﻬﺎ ﻳﺰﻳﻞ ﺍﻷﻟﻢ، ﻭﺃﻣﺎ
ﺍﻟﻤﺴﺘﺤﻖّ ﻗﻠﻌﻬﺎ ﻓﻲ ﻗﺼﺎﺹ ﻓﻴﺠﻮﺯ ﻟـﻪ، ﻷﻥ ﺍﻻﺳﺘﺌﺠﺎﺭ ﻓﻲ ﺍﻟﻘﺼﺎﺹ ﻭﺍﺳﺘﻴﻔﺎﺀ ﺍﻟﺤﺪﻭﺩ ﺟﺎﺋﺰ . ﻭﻓﻲ ﺍﻟﺒﻴﺎﻥ ﺃﻥ ﺍﻷﺟﺮﺓ
ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻤﻘﺘﺺ ﻣﻨﻪ ﺇﺫﺍ ﻟﻢ ﻳﻨﺼﺐ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﺟﻼﺩﺍً ﻳﻘﻴﻢ ﺍﻟﺤﺪﻭﺩ ﻭﻳﺮﺯﻗﻪ ﻣﻦ ﻣﺎﻝ ﺍﻟﻤﺼﺎﻟﺢ . ﻭﻟﻮ ﻛﺎﻥ ﺍﻟﺴﻦُّ ﺻﺤﻴﺤﺎً ﻭﻟﻜﻦ
ﺍﻧﺼﺐّ ﺗﺤﺘﻪ ﻣﺎﺩﺓ ﻣﻦ ﻧﺰﻟﺔ ﻭﻧﺤﻮﻫﺎ ﻭﻗﺎﻝ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺨﺒﺮﺓ ﻻ ﺗﺰﻭﻝ ﺍﻟﻤﺎﺩﺓ ﺇﻻَّ ﺑﻘﻠﻌﻬﺎ، ﻓﺎﻷﺷﺒﻪ ﻛﻤﺎ ﻗﺎﻝ ﺍﻷﺫﺭﻋﻲ ﺟﻮﺍﺯ
ﺍﻟﻘﻠﻊ ﻟﻀﺮﻭﺭﺓ
ﺭﻭﺿﺔ ﺍﻟﻄﺎﻟﺒﻴﻦ ﻭﻋﻤﺪﺓ ﺍﻟﻤﻔﺘﻴﻦ ﺝ ﺹ 4 / ﺹ 342
ﻗﻠﻊ ﺍﻟﺴﻦ ﺍﻟﻮﺟﻌﺔ، ﺇﻧﻤﺎ ﻳﺠﻮﺯ ﺇﺫﺍ ﺻﻌﺐ ﺍﻷﻟﻢ ﻭﻗﺎﻝ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺨﺒﺮﺓ : ﺇﻧﻪ ﻳﺰﻳﻞ ﺍﻷﻟﻢ . ﻭﻗﻄﻊ ﺍﻟﻴﺪ ﺍﻟﻤﺘﺄﻛﻠﺔ، ﺇﻧﻤﺎ ﻳﺠﻮﺯ ﺇﺫﺍ
ﻗﺎﻝ ﺃﻫﻞ ﺍﻟﺨﺒﺮﺓ : ﺇﻧﻪ ﻧﺎﻓﻊ، ﻭﻣﻊ ﺫﻟﻚ، ﻓﻔﻴﻪ ﺧﻼﻑ ﻭﺗﻔﺼﻴﻞ ﻳﺄﺗﻲ ﺇﻥ ﺷﺎﺀ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻓﻲ ﺑﺎﺏ ﺿﻤﺎﻥ ﺍﻟﻮﻻﺓ ﻣﻦ
ﻛﺘﺎﺏ » ﺍﻟﺠﻨﺎﻳﺎﺕ« ﻓﺤﻴﺚ ﻻ ﻳﺠﻮﺯ ﺍﻟﻘﻠﻊ ﺃﻭ ﺍﻟﻘﻄﻊ، ﻓﺎﻻﺳﺘﺌﺠﺎﺭ ﻟﻪ ﺑﺎﻃﻞ، ﻭﺣﻴﺚ ﻳﺠﻮﺯ، ﻳﺼﺢ ﺍﻻﺳﺘﺌﺠﺎﺭ ﻋﻠﻰ
ﺍﻷﺻﺢ
ﺗﺤﻔﺔ ﺍﻟﻤﺤﺘﺎﺝ ﻓﻰ ﺷﺮﺡ ﺍﻟﻤﻨﻬﺎﺝ ﺝ 9 ﺹ 194 ﺟﺎﻣﻊ ﺍﻟﻔﻘﻪ
( ﻭَ ( ﻟِﻤَﻦْ ﺫُﻛِﺮَ ) ﻓَﺼْﺪٌ ﻭَﺣِﺠَﺎﻣَﺔٌ ( ﻭَﻧَﺤْﻮُﻫُﻤَﺎ ﻣِﻦْ ﻛُﻞِّ ﻋِﻠَﺎﺝٍ ﺳَﻠِﻴﻢٍ ﻋَﺎﺩَﺓً، ﺃَﺷَﺎﺭَ ﺑِﻪِ ﻃَﺒِﻴﺐٌ ﻟِﻨَﻔْﻌِﻪِ ﻟَﻪ
ُ
ﺃﺣﻜﺎﻡ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﺍﻟﻄﺒﻴﺔ ﻟﻠﺸﻴﺦ ﻣﺤﻤﺪ ﺍ ﺃﺣﻜﺎﻡ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﺍﻟﻄﺒﻴﺔ ﻟﻠﺸﻴﺦ ﻣﺤﻤﺪ ﺍﻟﺸﻨﻘﻄﻲ ﺹ 158-154
ﺍﻟﻤﺒﺤﺚ ﺍﻟﺜﺎﻟﺚ ﻓﻰ ﺟﺮﺍﺣﺔ ﺍﻟﻮﻻﺩﺓ : ﻭﻫﻰ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﺍﻟﺘﻰ ﻳﻘﺼﺪ ﻣﻨﻬﺎ ﺍﺧﺮﺍﺝ ﺍﻟﺠﻨﻴﻦ ﻣﻦ ﺑﻄﻦ ﺍﻣﻪ ، ﺳﻮﺍﺀ ﻛﺎﻥ ﺫﻟﻚ
ﺑﻌﺪ ﺍﻛﺘﻤﺎﻝ ﺧﻠﻘﻪ ﺍﻭ ﻗﺒﻠﻪ ، ﻭﻻ ﺗﺨﻠﻮ ﺍﻟﺤﺎﺟﺔ ﺍﻟﺪﺍﻋﻴﺔ ﺍﻟﻰ ﻓﻌﻠﻬﺎ ﻣﻦ ﺣﺎﻟﺘﻴﻦ : ﺍﻟﺤﺎﻟﺔ ﺍﻻﻭﻟﻰ : ﺍﻥ ﺗﻜﻮﻥ ﺿﺮﻭﺭﻳﺔ
ﻭﻫﻰ ﺍﻟﺤﺎﻟﺔ ﺍﻟﺘﻰ ﻳﺨﺸﻰ ﻓﻴﻬﺎ ﻋﻠﻰ ﺣﻴﺎﺓ ﺍﻻﻡ ﺍﻭ ﺟﻨﻴﻨﻬﺎ ﺍﻭ ﻫﻤﺎ ﻣﻌﺎ – ﺍﻟﻰ ﺍﻥ ﻗﺎﻝ - ﻭﻫﺬﺍ ﺍﻟﻨﻮﻉ ﻣﻦ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﻳﻌﺘﺒﺮ
ﻣﺸﺮﻭﻋﺎ ﻭﺟﺎﺋﺰﺍ ، ﻧﻈﺮﺍ ﻟﻤﺎ ﻳﺸﺘﻤﻞ ﻋﻠﻴﻪ ﻣﻦ ﺍﻧﻘﺎﺫ ﺍﻟﻨﻔﺲ ﺍﻟﻤﺤﺮﻣﺔ ﺍﻟﺬﻯ ﻫﻮ ﻣﻦ ﺍﺟﻞّ ﻣﺎ ﻳﺘﻘﺮﺏ ﺑﻪ ﺍﻟﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﺰ ﻭﺟﻞ
– ﺍﻟﻰ ﺍﻥ ﻗﺎﻝ - ﺍﻟﺤﺎﻟﺔ ﺍﻟﺜﺎﻧﻴﺔ : ﺍﻥ ﺗﻜﻮﻥ ﺣﺎﺟﻴﺔ ﻭﻫﻰ ﺍﻟﺤﺎﻟﺔ ﺍﻟﺘﻰ ﻳﺤﺘﺎﺟﻬﺎ ﺍﻷﻃﺒﺎﺀ ﻓﻴﻬﺎ ﺍﻟﻰ ﻓﻌﻞ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﺑﺴﺒﺐ
ﺗﻌﺬﺭ ﺍﻟﻮﻻﺩﺓ ﺍﻟﻄﺒﻴﻌﻴﺔ ، ﻭﺗﺮﺗﺐ ﺍﻻﺿﺮﺍﺭ ﻋﻠﻴﻬﺎ ﺍﻟﻰ ﺩﺭﺟﺔ ﻻﺗﺼﻞ ﺍﻟﻰ ﻣﺮﺗﺒﺔ ﺍﻟﺨﻮﻑ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺠﻨﻴﻦ ﺍﻭ ﺍﻣﻪ ﻣﻦ ﺍﻟﻬﻼﻙ .
ﻭﻣﻦ ﺍﺷﻬﺮ ﺍﻣﺜﻠﺘﻬﺎ : ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﺍﻟﻘﻴﺼﺮﻳﺔ ﺍﻟﺘﻰ ﻳﻠﺠﺄ ﺍﻟﻴﻬﺎ ﺍﻷﻃﺒﺎﺀ ﻋﻨﺪ ﺧﻮﻓﻬﻢ ﻣﻦ ﺣﺼﻮﻝ ﺍﻟﻀﺮﺭ ﻋﻠﻰ ﺍﻻﻡ ﺍﻭ ﺍﻟﺠﻨﻴﻦ
ﺍﻭ ﻫﻤﺎ ﻣﻌﺎ ، ﺍﺫﺍ ﺧﺮﺝ ﺍﻟﻤﻮﻟﻮﺩ ﺑﺎﻟﻄﺮﻳﻘﺔ ﺍﻟﻤﻌﺘﺎﺩﺓ ، ﻭﺫﻟﻚ ﺑﺴﺒﺐ ﻭﺟﻮﺩ ﺍﻟﻌﻮﺍﺋﻖ ﺍﻟﻤﻮﺟﺒﺔ ﻟﺘﻠﻚ ﺍﻻﺿﺮﺍﺭ ، ﻭﻣﻦ
ﺍﻣﺜﻠﺘﻬﺎ : ﺿﻴﻖ ﻋﻈﺎﻡ ﺍﻟﺤﻮﺽ ﺍﻭ ﺗﺸﻮﻫﻬﺎ ﺍﻭ ﺍﺻﺎﺑﺘﻬﺎ ﺑﺒﻌﺾ ﺍﻵﻓﺎﺕ ﺍﻟﻤﻔﺼﻠﻴﺔ ، ﺑﺤﻴﺚ ﻳﺘﻌﺬﺭ ﺗﻤﺪﺩ ﻣﻔﺎﺻﻞ
ﺍﻟﺤﻮﺽ . ﺍﻭ ﻳﻜﻮﻥ ﺟﺪﺍﺭ ﺍﻟﺮﺣﻢ ﺿﻌﻴﻔﺎ ، ﻭﻧﺤﻮ ﺫﻟﻚ ﻣﻦ ﺍﻻﻣﻮﺭ ﺍﻟﻤﻮﺟﺒﺔ ﻟﻠﻌﺪﻭﻝ ﻋﻦ ﺍﻟﻮﻻﺩﺓ ﺍﻟﻄﺒﻴﻌﻴﺔ ﺩﻓﻌﺎ ﻟﻠﻀﺮﺭ
ﺍﻟﻤﺘﺮﺗﺐ ﻋﻠﻴﻬﺎ .
ﻭﺍﻟﺤﻜﻢ ﺑﺎﻟﺤﺎﺟﺔ ﻓﻰ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﻨﻮﻉ ﻣﻦ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﺭﺍﺟﻊ ﺍﻟﻰ ﺗﻘﺪﻳﺮ ﺍﻻﻃﺒﺎﺀ ، ﻓﻬﻢ ﺍﻟﺬﻳﻦ ﻳﺤﻜﻤﻮﻥ ﺑﻮﺟﻮﺩﻫﺎ ، ﻭﻻ ﻳﻌﺪ
ﻃﻠﺐ ﺍﻟﻤﺮﺃﺓ ﺍﻭ ﺯﻭﺟﻬﺎ ﻣﺒﺮﺭﺍ ﻟﻔﻌﻞ ﻫﺬﺍ ﺍﻟﻨﻮﻉ ﻣﻦ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﻃﻠﺒﺎ ﻟﻠﺘﺨﻠﺺ ﻣﻦ ﺁﻻﻡ ﺍﻟﻮﻻﺩﺓ ﺍﻟﻄﺒﻴﻌﻴﺔ ، ﺑﻞ ﻳﻨﺒﻐﻰ
ﻟﻠﻄﺒﻴﺐ ﺍﻥ ﻳﺘﻘﻴﺪ ﺑﺸﺮﻁ ﻭﺟﻮﺩ ﺍﻟﺤﺎﺟﺔ ، ﻭﺍﻥ ﻳﻨﻈﺮ ﻓﻰ ﺣﺎﻝ ﺍﻟﻤﺮﺃﺓ ﻭﻗﺪﺭﺗﻬﺎ ﻋﻠﻰ ﺗﺤﻤﻞ ﻣﺸﻘﺔ ﺍﻟﻮﻻﺩﺓ ﺍﻟﻄﺒﻴﻌﻴﺔ
ﻭﻛﺬﻟﻚ ﻳﻨﻈﺮ ﻓﻰ ﺍﻵﺛﺎﺭ ﺍﻟﻤﺘﺮﺗﺒﺔ ﻋﻠﻰ ﺫﻟﻚ ، ﻓﺎﻥ ﺍﺷﺘﻤﻠﺖ ﻋﻠﻰ ﺍﺿﺮﺍﺭ ﺯﺍﺋﺪﺓ ﻋﻦ ﺍﻟﻘﺪﺭ ﺍﻟﻤﻌﺘﺎﺩ ﻓﻰ ﺍﻟﻨﺴﺎﺀ ﻭﻭﺻﻠﺖ
ﺍﻟﻰ ﻣﻘﺎﻡ ﻳﻮﺟﺐ ﺍﻟﺤﺮﺝ ﻭﺍﻟﻤﺸﻘﺔ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻤﺮﺃﺓ ، ﺍﻭ ﻏﻠﺐ ﻋﻠﻰ ﻇﻨﻪ ﺍﻧﻬﺎ ﺗﺘﺴﺒﺐ ﻓﻰ ﺣﺼﻮﻝ ﺿﺮﺭ ﻟﻠﺠﻨﻴﻦ ، ﻓﺎﻧﻪ
ﺣﻴﻨﺌﺬ ﻳﺠﻮﺯ ﻟﻪ ﺍﻟﻌﺪﻭﻝ ﺍﻟﻰ ﺍﻟﺠﺮﺍﺣﺔ ﻭﻓﻌﻠﻬﺎ ، ﺑﺸﺮﻁ ﺃﻻ ﻳﻮﺟﺪ ﺑﺪﻳﻞ ﻳﻤﻜﻦ ﺑﻮﺍﺳﻄﺘﻪ ﺩﻓﻊ ﺗﻠﻚ ﺍﻻﺿﺮﺍﺭ ﻭﺍﺯﺍﻟﺘﻬﺎ .....
ﻭﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﺍﻋﻠﻢ

Selasa, 10 Maret 2015

HUKUM MEMUTUS JALAN RAHIM LEWAT OPERASI STERIL

HUKUM MEMUTUS JALAN RAHIM LEWAT OPERASI STERIL
-HUKUM KONSUMSI OBAT MENUNDA KEHAMILAN - BOLEH BILA ADA HAJAT UDZUR MENDIDIK ANAK
- HUKUM KONSUMSI OBAT MENUNDA KEHAMILAN TANPA HAJAT - MAKRUH
- HUKUM KONSUMSI OBAT ATAU OPERASI PUTUS RAHIM AGAR TIDAK HAMIL - HARAM..
Hukum menggunakan alat / obat untuk mencegah / menunda kehamilan,
وعبارته :اما استعمال ما يقطع الحبل من اصله فهو حرم بخلاف ما لايقطعه بل يبطئه مدة فلا يحرم بل ان كان لعذر كتربية ولد لم يكره ايضا والا كره ـ اهـ حاشية الشرقاوي ج ٢ ص ٣٣٢
Adapun menggunakan sesuatu (obat, dll:ed) yang dapat memutus kehamilan (tidak bisa hamil sama sekali) adalah haram, berbeda jika menggunakan sesuatu yang tidak sampai memutus kehamilan namun hanya menundanya sementara waktu maka yang demikian itu tidaklah haram, jika menundanya karena alasan udzur misalkan untuk mendidik anak maka boleh, jika tidak ada udzur maka makruh [Asy-Syarqowy Ii / 332]
Diskripsi masalah :
Tanteku berumur 43 tahun, sudah mempunyai anak lima, ketika melahirkan 3X anak terakhir dengan cara cesar.
Kemudian oleh dokter di sarankan memutus jalan menuju rahim (kandungan), bertujuan untuk menghindari efek yang fatal (hingga kematian) :
@. Resiko tinggi melahirkan pada usia 40 tahun ke atas.
@. Oprasi cesar yang di lakukan sampe 3X itu sangat tinggi kefatalannya pada oprasi cesar ke 4 nantinya.
Dengan pertimbangan itu, dan memang sudah parnah ada bukti hingga kematian, maka tante izin dengan suaminya sepakat memutus jalan itu.
Pertanya'an :
Bagaimanakah hukum memutus jalan kandungan dgn praktek di atas ?
Mohon jawabannya.karena ini problematika faktual.
Terima kasih sebelumnya.
JAWABAN
Memutus keturunan / KB dengan cara operasi rahim, hukumnya tidak diperbolehkan (haram), kecuali atas rekomendasi dokter yang ahli karena kehamilan dapat mengancam nyawanya maka boleh sesuai qoidah fiqih :
ﺇِﺫَﺍ ﺗَﻌَﺎﺭَﺿَﺖْ ﺍﻟْﻤَﻔْﺴَﺪَﺗَﺎﻥِ ﺭُﻭْﻋِﻲَ ﺃَﻋْﻈَﻤُﻬُﻤَﺎ ﺿَﺮَﺭًﺍ ﺑِﺎﺭْﺗِﻜَﺎﺏِ ﺃَﺧَﻔِّﻬِﻤَﺎ ﻣُﻔْﺴِﺪَﺓً
Referensi :
إحياء علوم الدين للإمام الغزالي ج ٢ ص ٥٨ ـ ٦١ مكتبة أُوسها كلواركا سمارغ
النيات الباعثة على العزل خمس: الأولى: في السراري وهو حفظ الملك عن الهلاك باستحقاق العتاق وقصد استبقاء الملك بترك الإعتاق ودفع أسبابه ليس بمنهي عنه. الثانية: استبقاء جمال المرأة وسمنها دوام التمتع واستبقاء حياتها خوفاً من خطر الطلق، وهذا أيضاً ليس منهياً عنه. الثالثة: الخوف من كثرة الحرج بسبب كثرة الأولاد والاحتراز من الحاجة إلى التعب في الكسب ودخول مداخل السوء وهذا أيضاً غير منهي عنه، فإن قلة الحرج معين على الدين، نعم الكمال والفضل في التوكل والثقة بضمان الله حيث قال: {وَمَا مِنْ دَابَّةٍ في الأرْضِ إلاَّ عَلَى الله رِزْقُهَا} ولا جرم فيه سقوط عن ذروة الكمال وترك الأفضل، ولكن النظر إلى العواقب وحفظ المال وادخاره مع كونه مناقضاً للتوكل لا نقول إنه منهي عنه. الرابعة: الخوف من الأولاد الإناث لما يعتقد في تزويجهن من المعرة كما كانت من عادة العرب في قتلهم الإناث، فهذه نية فاسدة لو ترك بسببها أصل النكاح أو أصل الوقاع أثم بها لا بترك النكاح والوطء، فكذا في العزل، والفساد في اعتقاد المعرة في سنة رسول الله صلى الله عليه وسلّم أشد، وينزل منزلة امرأة تركت النكاح استنكافاً من أن يعلوها رجل فكانت تتشبه بالرجال، ولا ترجع الكراهة إلى عين ترك النكاح. الخامسة: أن تمتنع المرأة لتعززها ومبالغتها في النظافة والتحرز من الطلق والنفاس والرضاع، وكان ذلك عادة نساء الخوارج لمبالغتهن في استعمال المياه، حتى كن يقضين صلوات أيام الحيض ولا يدخلن الخلاء إلا عراة، فهذه بدعة تخالف السنَّة، فهي نية فاسدة، واستأذنت واحدة منهن على عائشة رضي الله عنها لما قدمت البصرة فلم تأذن لها، فيكون القصد هو الفاسد دون منع الولادة
حاشية الجمل على المنهج لشيخ الإسلام زكريا الأنصاري ج ٤ ص ٤٤٧ دار الفكر
ويحرم استعمال ما يقطع الحبل من أصله كما صرح به كثيرون وهو ظاهر ا هـ وقول حج والذي يتجه إلخ لكن في شرح م ر في أمهات الأولاد خلافه وقوله وأخذه في مبادئ التخلق قضيته أنه لا يحرم قبل ذلك وعموم كلامه الأول يخالفه وقوله ويحرم ما يقطع الحبل من أصله أما ما يبطئ الحبل مدة ولا يقطعه من أصله فلا يحرم كما هو ظاهر بل إن كان لعذر كتربية ولد لم يكره أيضا وإلا كره ـ ا هـ ع ش علي
نهاية المحتاج ج ٧ ص ١٣٦
وَيَحْرُمُ اسْتِعْمَالُ مَا يَقْطَعُ الْحَبَلَ مِنْ أَصْلِهِ كَمَا صَرَّحَ بِهِ كَثِيرُونَ, وَهُوَ ظَاهِرٌ ا هـ. وَقَوْلُ حَجّ وَاَلَّذِي يُتَّجَهُ إلَخْ لَكِنْ فِي شَرْحِ م ر فِي أُمَّهَاتِ الأَوْلادِ خِلافُهُ, وَقَوْلُهُ وَأَخْذِهِ فِي مَبَادِئ التَّخَلُّقِ قَضِيَّتُهُ أَنَّهُ لا يَحْرُمُ قَبْلَ ذَلِكَ وَعُمُومُ كَلامِهِ الأَوَّلَ يُخَالِفُهُ, وَقَوْلُهُ مِنْ أَصْلِهِ: أَيْ أَمَّا مَا يُبْطِلُ الْحَمْلَ مُدَّةً وَلا يَقْطَعُهُ مِنْ أَصْلِهِ فَلا يَحْرُمُ كَمَا هُوَ ظَاهِرٌ, ثُمَّ الظَّاهِرُ أَنَّهُ إنْ كَانَ لِعُذْرٍ كَتَرْبِيَةِ وَلَدٍ لَمْ يُكْرَهْ أَيْضًا وَإِلا كُرِهَ
شرح مختصر خليل للخرشي ج ٤ ص ٢٢٥ ـ ٢٢٦
ـ ( تَنْبِيهٌ ) لَا يَجُوزُ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَفْعَلَ مَا يُسْقِطُ مَا فِي بَطْنِهَا مِنْ الْجَنِينِ وَكَذَا لَا يَجُوزُ لِلزَّوْجِ فِعْلُ ذَلِكَ , وَلَوْ قَبْلَ الْأَرْبَعِينَ وَقِيلَ يُكْرَهُ قَبْلَ الْأَرْبَعِينَ لِلْمَرْأَةِ شُرْبُ مَا يُسْقِطُهُ إنْ رَضِيَ الزَّوْجُ بِذَلِكَ انْتَهَى وَاَلَّذِي ذَكَرَهُ الشَّيْخُ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ أَنَّهُ يَجُوزُ قَبْلَ الْأَرْبَعِينَ وَلَا يَجُوزُ لِلرَّجُلِ أَنْ يَتَسَبَّبَ فِي قَطْعِ مَائِهِ وَلَا أَنْ يَسْتَعْمِلَ مَا يُقَلِّلُ نَسْلَهُ قَالَهُ ح وَانْظُرْ هَلْ الْمَرْأَةُ كَذَلِكَ فِيهِمَا ; لِأَنَّ قَطْعَ مَائِهَا يُوجِبُ قَطْعَ نَسْلِهَا أَمْ لَا.
فتح الباري شرح صحيح البخاري ج ١٠ ص ٣٨١
وقال إمام الحرمين موضع المنع أنه ينزع بقصد الإِنزال خارج الفرج خشية العلوق ومتى فقد ذلك لم يمنع، وكأنه راعى سبب المنع فإِذا فقد بقي أصل الإِباحة فله أن ينزع متى شاء حتى لو نزع فأنزل خارج الفرج اتفاقاً لم يتعلق به النهي والله أعلم...
غاية تلخيص المراد من فتاوى ابن زياد بهامش بغية المسترشدين ص ٢٤٧ طبعة مكتبة الهداية
ـ (مسألة) أفتى ابن عبد السلام وابن يونس بأنه لا يحل للمرأة أن تستعمل دواء يمنع الحبل ولو برضا الزوج، قال السبكي: ونقل عن بعضهم جواز استقاء الأمة الدواء لإسقاط الحمل ما دام نطفة أو علقة، قال: والنفس مائلة إلى التحريم في غير الحامل من زنا فيهما، والتحليل مطلقاً عند الحنفية، والتحريم كذلك عند الحنابلة اهـ. وفي فتاوى القماط ما حاصله جواز استعمال الدواء لمنع الحيض، وأما العزل فمكروه مطلقاً إن فعله تحرزاً
أسنى المطالب فى شرح روض الطالب ج ٤ ص ٤٢١ مكتبة دار الكتب العلمية بيروت
ـ (وَلَوْ غَلَبَتْ السَّلَامَةُ فِي قَطْعِ السِّلْعَةِ, وَ) فِي (الْمُدَاوَاةِ) عَلَى خَطَرِهِمَا (جَازَ) ذَلِكَ لِأَنَّهُ إصْلَاحٌ بِلَا ضَرَرٍ (وَإِلا) بِأَنْ غَلَبَ التَّلَفُ أَوْ اسْتَوَى الْأَمْرَانِ أَوْ شَكَّ (فَلَا) يَجُوزُ ذَلِكَ لِأَنَّهُ جُرْحٌ يُخَافُ مِنْهُ فَكَانَ كَجُرْحِهِ بِلَا سَبَبٍ (وَيَتَخَيَّرُ) بَيْنَ الْقَطْعِ, وَعَدَمِهِ (فِي قَطْعِ الْيَدِ الْمُتَآكِلَةِ) أَوْ نَحْوِهَا (إنْ جَرَى الْخَطَرَانِ) خَطَرُ الْقَطْعِ, وَخَطَرُ التَّرْكِ (وَغُلِّبَتْ السَّلَامَةُ) فِي الْقَطْعِ عَلَى خَطَرِهِ, وَإِنْ اسْتَوَى الْخَطَرَانِ أَوْ زَادَ خَطَرُ الْقَطْعِ بِخِلَافِ مَا إذَا لَمْ تُغَلَّبْ السَّلَامَةُ لَا يَجُوزُ الْقَطْعُ, وَعَلَيْهِ يُحْمَلُ إطْلَاقُ الْمُهَذَّبِ مَنْعَ الْقَطْعِ, وَلَوْ كَانَ الْخَطَرُ فِي التَّرْكِ دُونَ الْقَطْعِ أَوْ لَا خَطَرَ فِي وَاحِدٍ مِنْهُمَا فَلَهُ الْقَطْعُ كَمَا فُهِمَ بِالْأُولَى, وَبِهِ صَرَّحَ فِي الْأَصْلِ فِي الْأُولَى, وَكَذَا لَوْ كَانَ الْخَطَرُ فِي الْقَطْعِ دُونَ التَّرْكِ, وَغُلِّبَتْ السَّلَامَةُ كَمَا فُهِمَ مِنْ قَطْعِ السِّلْعَةِ وَالْمُدَاوَاةِ, وَلَوْ قَالَ عَقِبَ قَطْعِ السِّلْعَةِ أَوْ عُضْوٍ مُتَآكِلٍ لَا غِنَى عَنْ قَوْلِهِ, وَيَتَخَيَّرُ إلَى آخِرِهِ, وَلَشَمَلَ مَا لَوْ كَانَ الْخَطَرُ فِي الْقَطْعِ دُونَ التَّرْكِ, وَغُلِّبَتْ السَّلَامَةُ
Al-Bajuri II / 93
ﻭَﻛَﺬَﺍ ﺍِﺳْﺘِﻌْﻤَﺎﻝُ ﺍْﻹِﻣْﺮَﺃَﺓِ ﺍﻟﺸَّﻲْﺀَ ﺍﻟَّﺬِﻱ ﻳَﺒْﻄِﺊُ ﺍﻟْﺤَﺒْﻞَ ﻭَﻳَﻘْﻄَﻌُﻪُ ﻣِﻦْ ﺃَﺻْﻠِﻪِ ﻓَﻴُﻜْﺮَﻩُ ﻓِﻲ ﺍْﻷَﻭَّﻝِ ﻭَﻳُﺤْﺮَﻡُ ﻓِﻲﺍﻟﺜَّﻨِﻲ ﻭَﻋِﻨْﺪَ ﻭُﺟُﻮْﺩِ ﺍﻟﻀَّﺮُﻭْﺭَﺓِ ﻓَﻌَﻠَﻰ ﺍﻟْﻘَﺎﻋِﺪَﺓِ ﺍﻟْﻔِﻘَﻬِﻴَّﺔِ ﺇِﺫَﺍ ﺗَﻌَﺎﺭَﺿَﺖْ ﺍﻟْﻤَﻔْﺴَﺪَﺗَﺎﻥِ ﺭُﻭْﻋِﻲَ ﺃَﻋْﻈَﻤُﻬُﻤَﺎ ﺿَﺮَﺭًﺍ ﺑِﺎﺭْﺗِﻜَﺎﺏِ ﺃَﺧَﻔِّﻬِﻤَﺎ ﻣُﻔْﺴِﺪَﺓً ـ ﺇﻫـ ﺍﻟﺒﺠﻮﺭﻯ ﻋﻠﻰ ﻓﺘﺢ ﺍﻟﻘﺮﻳﺐ ﻓﻲ ﻛﺘﺎﺏ ﺍﻟﻨﻜﺎﺡ ج ٢ ص ٩٣
Demikian halnya wanita yang menggunakan sesuatu (seperti obat atau alat kotrasepsi dll :ed) yang dapat memperlambat kehamilan, hal ini hukumnya makruh, sedangkan apabila sampai memutus keturunan maka hukumnya haram, dan ketika darurat maka sesuai dengan qaidah fiqhiyah “Ketika terjadi dua mafsadat (bahaya) maka hindari mafsadat yang lebih besar dengan melakukan mafsadat yang paling ringan”.
[Al-Bajuri II / 93]

Rabu, 21 Januari 2015

Doa penghilang kista dan kangker

DOA MUJARRAB....
900 Tahun Dulu Sebelum Era Wali Songo
" PENGHILANG KISTA, TUMOR DAN PENYAKIT DALAM TANPA OPERASI "
DIBACA: 37 KALI ( SEJUMLAH HURUF DOA INI ) SEHARI SEMALAM TERBAIK SEBELUM TIDUR DAN SELESAI SHOLAT HAJAT.
Pengarang: Al-Imam, Abul `Abbaas, Ahmad bin `Aliy Al-Buuniy (wafat: 622).
( MUNAJAT BERBISIK KEPADA ALLAH SANG PENCIPTA ALAM SEMESTA )
" Bila Dokter Sudah Kesulitan Menyembuhkan, maka bacalah Doa ini '
DOA SYAIR " JALJALUT" BAIT KE 23
" WA KHOLLISNI MIN KULLI HAULIN WA SYIDDATIN, FA ANTA ROJAA-UL 'ALAMINA WALAU THOGHOT "
Artinya : Ya Allah, Selamatkan Aku Dari Kesusahan dan amat sulitnya Cobaan ( penyakit ), Hanya Engkaulah ya allah, Yang Diharapkan semua penghuni Alam Semesta, walau manusia ini melampaui batas sering Berbuat Dosa kepadamu "
Ini Doa Arabnya:
"وخلصني من كل هول وشدة #
فأنت رجاء العالمين ولو طغت "
من وقع في شدة أو نكبته مصيبة فليواظب على قراءة هذا البيت سبعا وثلاثين مرة في كل يوم فإن الله يخلصه من الشدائد وينجيه من المصائب ويخرجه من ظلمات الكروب
المصدر: مملكة الشيخ الدكتور أبو الحارث للروحانيات والفلك - من قسم: مملكة الفوائد والمجربات الصحيحة

Jumat, 02 Januari 2015

Gaul Menurut Islam



HADITS AQIDAH AKHLAK
TATA CARA PERGAULAN MENURUT ISLAM

PENDAHULUAN

1.1  PENGERTIAN ATURAN PERGAULAN

Pergaulan memiliki makna yang sama dengan etika. Jadi menurut hemat penulis, pengertian Etika (Etimologi), berasal dari bahasa Yunani adalah "Ethos", yang berarti watak kesusilaan atau adat kebiasaan (custom). Etika biasanya berkaitan erat dengan perkataan moral yang merupakan istilah dari bahasa Latin, yaitu "Mos" dan dalam bentuk jamaknya "Mores", yang berarti juga adat kebiasaan atau cara hidup seseorang dengan melakukan perbuatan yang baik (kesusilaan), dan menghindari hal-hal tindakan yang buruk.
Namun demikian, sebagai umat Islam, kita tentu mengetahui dengan baik hakikat bahwa Allah SWT telah menetapkan batas-batas dalam pergaulan kerana fitrah manusia tidak lepas dari kesalahan, dosa, dan kekhilafan. Untuk itu perlu rujukannya dalam bertingkah laku. Rujukan tersebut diantaranya adalah sunnah Rasulullah SAW, karena risalah pertama yang disampaikan kepada umat Islam adalah tentang akhlak. Hendaknya dalam kehidupan sehari-hari kita mengikuti petunjuk-petunjuk yang telah disampaikan pada kita secara jelas. Agar dalam pergaulan sehari-hari, kita tidak melampaui batas yang telah ditetapkan, maka kita harus dapat memahami sabda-sabda Rasulullah tersebut. 
Seperti yang kita ketahui bersama, bahwa hanya pergaulan bebas dan semacamnya hampir-hampir tidak memiliki batas, kerana kaum muda saat ini berbuat telah hamper terhakis sifat malunya. Begitu pula halnya kebiasaan mengahabiskan waktu di jalan, hampir-hampir jadi budaya tambahan pula hubungan silaturrahmi jarang dilakukan. 
Untuk itulah, kita sebagai orang yang berilmu agar bisa mencari jalan keluar untuk berbagai macam permasalahan dan kemudian kita dapat memprakteknya dalam kehidupan sehari-hari.

2. PEMBAHASAN
2.1         LARANGAN BERDUAAN TANPA MAHRAM
2.1.1   TERJEMAHAN HADIS:
عن ابن عباس رضي الله عنه قال : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يخطب يقول : لا يخلون رجل بإمرأة الا ومعها ذومحرم ولاتسافرالمرأة الامع ذي مخرم. فقام رجل. فقال : يارسول الله, إن إمرأتى خرجت حاجة وإنى اكتتبت فى غزوة كذا و كذا, فقال: انطلق فحج مع إمرأتك (متفق عليه)
Artinya: “Ibnu Abbas berkata, “saya mendengar Rasurullah SAW berkhotbah, “janganlah seorang laki-laki bersama dengan seorang perempuan, melainkan (hendaklah) besertanya (ada) mahramnya, dan janganlah kalian bersafar (bepergian) seorang perempuan, melaikan dengan mahramnya. “seseorang berdiri lalu berkata, “ya Rasulullah, istri saya keluar untuk haji, dan saya telah mendaftarkan diri pada peperangan anu dan anu.” Maka beliau bersabda, “pergilah dan berhaji bersama istrimu.” (Mutatafaq Alaih) [1]

2.1.2   PENJELASAN HADIS:
Dalam hadist di atas ada dua larangan:
1.     Larangan berdua-duaan antara laki-laki dan perempuan yang bukan mahram dan belum resmi menikah.
2.     Larangan wanita untuk berpergian, kecuali dengan mahramnya.
           
Larangan pertama, para ulama telah sepakat bahwa perbuatan seperti itu haram hukumnya, tanpa pengecualian. Dalam hadist lain di tambahkan bahwa kalau laki-laki dan perempuan yang bukan mahram berkumpul, maka yang ketiganya adalah setan, sehingga sangat mungkin mereka melakukan hal-hal yang di larang oleh syara’.
          Jika ada keperluan kepada wanita yang bukan muhrim, Al-Quran telah mengajarkan, yaitu melalui tabir:

وَإِذَا سَأَلۡتُمُوهُنَّ مَتَـٰعً۬ا فَسۡـَٔلُوهُنَّ مِن وَرَآءِ حِجَابٍ۬ۚ ذَٲلِڪُمۡ أَطۡهَرُ لِقُلُوبِكُمۡ وَقُلُوبِهِنَّۚ
Artiya: “Apabila kamu meminta sesuatu [keperluan] kepada mereka [isteri-isteri Nabi], maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” (53)                                                     (Q.S, Al-Ahzab: 53)
      
          Larangan yang di maksud tersebut sebagai batasan dalam pergaulan antara lawan jenis demi menghindari fitnah. Oleh karena itu, larangan islam, tidak semata-mata untuk  membatasi pergaulan, tetapi lebih dari itu yaitu, untuk menyelamatkan peradaban manusia. Berduaan dengan lawan jenis merupakan salah satu langkah awal terhadap terjadinya fitnah. Dengan demikian, larangan perbuatan tersebut, sebenarnya sebagai langkah preventif agar tidak melanggar norma-norma hukum yang telah di tetapkan oleh agama dan yang telah di sepakati oleh masyarakat.
          Adapun larangan yang kedua, tentang wanita yang berpergian tanpa mahram, terjadi perbedaan pendapat di antara para ulama. Ada yang menyatakan bahwa larangan tersebut sifatnya mutlak. Dengan demikian, perjalanan apa saja, baik yang dekat maupun jauh, harus di sertai mahram. Ada yang berpendapat bahwa perjalanan perjalanan tersebut adalah perjalan jauh yang memerlukan waktu minimal dua hari. Ada pula yang berpendapat bahwa larangan tersebut ditujukan bagi wanita yang masih muda saja, sedangkan bagi wanita yang sudah tua di perbolehkan, dan masih banyak pendapat yang lainnya.
          Sebenarnya, kalu dikaji secara mendalam, larangan wanita mengadakan safar adalah sangat kondisional. Seandainya wanita tersebut dapat menjaga diri dan diyakini tidak akan menjadi apa-apa, serta merasa bahwa ia akan merepotkan mahramnya setiap kali akan pergi, maka perjalanan di bolehkan, misalnya pergi untuk kuliah , kantor dan lain-lainyang memang sudah biasa di lakukan setiap hari, apalagi kalau kantor atau tempat kuliahnya dekat. Namun demikian, lebih baik ditemani oleh mahramnya, kalu tidak merepotkan dan mengganggunya.
          Dengan demikian, yang menjadi standar adalah kemaslahatan dan keamanan. Begitu pula pergi haji, kalau di perkirakan akan aman, apalagi pada sa’at ini telah ada petugas pembimbing haji yang akan bertanggung jawab terhadap keselamatan dan kelancaran para jama’ah haji, maka seorang wanita yang pergi haji, tidak di sertai mahramnya di perbolehkan kalau memang dia sudah memenuhi persyaratan untuk melaksanakan ibadah haji.
          Yusuf al-Qardhawi menjelaskan bahawa pertemuan lelaki dan perempuan tidaklah haram melainkan jaiz (boleh). Bahkan hal-hal seperti itu dituntut apabila bertujuan untuk kebaikan, seperti dalam urusan yang bermanfaat, amal soleh, kebajikan, perjuangan atau lain-lain yang memerlukan banyak tenaga lelaki maupun perempuan. Namun kebolehan itu tidak berarti bahwa batas-batas antara keduanya menjadi lebur dan ikatan syariah dilupakan.[2]

2.1.3   FIQH AL-HADIS:
              Islam melarang pergaulan bebas, seorang laki-laki tidak di perbolehkan berduaan dengan perempuan yang bukan mahramnya. Wanita pun dilarang mengadakan perjalanan tanpa di sertai mahromnya. Akan tetapi, larangan mengadakan perjalanan sendirian bagi wanita adalah sangat kondisional, kalau di yakini bahwa perjalanan tersebut akan aman dari gangguan fitnah, apalagi kalau dekat, hal itu di perbolehkan.



2.2         SOPAN SANTUN DAN DUDUK DI JALAN
2.2.1   TERJEMAHAN HADIS:
عن ابي سعيدالخدري ري رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: إياكم ولجلوس على لطرقات فقالوا: مالنابد إنماهي مجالسنا نتحدث فيها قال: فإذا أبيتم إلا المجالس فأعتواالطريق؟ قال: غضالبصروكف الأذى وردالسلام وأمرباالمعروف ونهي عن المنكر.
(رواه اليبخارى ومسلم وأبوداود)
  “dari Abu Said Al-khudry r.a., rasulullah SAW. Bersabda, kamu semua harus menghindari untuk duduk di atas jalan (pinggir jalan) dalam riwayat lain, di jalan merka berkata,”Mengapa tidak boleh padahal itu adalah tempat duduk kami untuk mengobrol. Nabi bersabda, “jika tidak mengindahkan larangan tersebut karena hanya itu tempat untuk mengobrol, berilah hak jalan.” Mereka bertanya. “apakah hak jalan itu” nabi bersabda, “menjaga pandangan mata, berusaha untuk tidak menyakiti, menjawab salam, memerintah kepada kebaikan dan melarang kemunkaran.”[3]
                                       (H.R.Bukhari, Muslim, dan Abu dawud)
2.2.2   PENJELASAN HADIS:
Rasulullah SAW melarang duduk di pinggir jalan, baik dari tempat duduk yang khususu, seperti di atas kursi, di bawah pohon, dan lain-lain. Sebenarnya larangan tersebut bukan berarti larangan pada tempat duduknya, yakni bahwa membuat tempat duduk di pinggir jalan itu haram. Terbukti ketika para sahabat merasa keberatan dan berargumen bahwa hanya itulah tempat mereka mengobrol. Rasulallah SAW. Pun membolehkannya dengan syarat mereka harus memenuhu hak jalan yaitu berikut ini.
a.                       Menjaga pandangan mata
Menjaga pandangan mata merupakan suatu keharusan bagi setiap muslim, sesuai dengan perintah Allah SWT di dalam Al-Quran:
قُل لِّلۡمُؤۡمِنِينَ يَغُضُّواْ مِنۡ أَبۡصَـٰرِهِمۡ وَيَحۡفَظُواْ فُرُوجَهُمۡ‌ۚ ذَٲلِكَ أَزۡكَىٰ لَهُمۡ‌ۗ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا يَصۡنَعُونَ وَقُل لِّلۡمُؤۡمِنَـٰتِ يَغۡضُضۡنَ مِنۡ أَبۡصَـٰرِهِنَّ وَيَحۡفَظۡنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبۡدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنۡهَا‌ۖ
Artinya:
“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat". (30) Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang [biasa] nampak daripadanya.(Q.S. an-Nur: 30-31)
     Hal itu tidak mungkin dapat dihindari bagi mereka yang sedang duduk di pinggir jalan. Ini karena akan banyak sekali orang yang lewat, dari berbagai usia dan berbagai tipe. Maka bagi para lelaki janganlah memandang dengan sengaja kepada para wanita yang bukan muhrim dengan pandangan syahwat. Begitu pula, tidak boleh memandang dengan pandangan sinis atau iri kepada siapa saja yang lewat. Pandanganm seperti ini tidak hanya akan melanggar aturan Islam, tetapai akan mninimbulkan kecurigaan, persengketaan dan kemarahan dari oaring yang di pandangnya, apalagi bagi mereka yang mudah tersinggung. Oleh karena itu, mereka yang sedang duduk di pinggir jalan harus betul-betul menjaga pandangannya.
b.             Tidak Menyakiti
         Tidak boleh menyakiti orang-orang yang lewat, dengan lisan, tangan, kaki, dan lain-lain. Dengan lisan misalnya mengata-ngatai atau membicarakannya, dengan tangan misalnya melempar dengan batu-batu kecil atau benda apa saja yang akan menyebabkan orang lewat sakit dan tersinggung; tidak memercikkan air, dan lain-lain yang akan menyakiti orang yamg lewat atau ,menyiggung perasaannya.
c.                  Menjawab salam
Menjawab salam hukumnya adalah wajib meskipun mengucapkannya sunnah. Oleh karena itu, jika ada yang mengucapkan salam ketika duduk di jalan, hokum menjawabnya adalah wajib. Untuk lebih jelas tentang salam ini, akan di bahas di bawah.
d.                  Memerintah kepada kebaikan dan melarang kemunkaran
Apabila sedang duduk di jalan kemudian melihat ada orang yang berjalan dengan sombong atau sambil mabuk atau memakai kendaraan dengan ngebut, dan lain-lain, di wajibkan menegurnya atau memberinya nasihat dengan cara yang bijak. Jika tidak mampu, karena kurang memiliki kekuatan untuk itu, do’akanlah dalam hati supaya orang tersebut menyadari kekeliruan dan kecerobohannya
2.2.3   FIQH AL-HADIS:\

‘Rasulullah SAW. Melarang umatnya untuk duduk di pinggir jalan,kecuali kalau tidak ada tempat lain untuk mengobrol selama mampu memenuhi hak jalan, yaitu: menjaga pandangan mata, tidak menyakiti yang lewat, menjawab salam,memerintah kebaikan dan merang kemungkaran.



2.3         MENYEBARLUASKAN SALAM\\\\\\\\\
2.3.1   TERJEMAHAN HADIS:
عن عبدالله بن سلام قال:قال رسولله رسول الله صلى الله عليه وسلم: ياايهاالناس,: افشوالسلام وصلواالارحام واطعمواالطعام وصلوابااليل واناس نيام تدخلوالجنة بسلام.
(أخرجه الترمذى وصححه)
     “Dari Abdullah bin Salam ia berkata, telah bersabda Rasulullah SAW; “Hai manusia, siarkanlah salam dan hubungan keluarga-keluarga dan berilah makan dan shalatlah pada malam ketika manusia tidur, niscaya kamu masuk syurga dengan sejahtera.
(Dikeluarkan oleh Tirmidzi dan ia shahihkannya)

2.3.2        PENJELASAN HADIS:
     Hadits tersebut mengandung beberapa pokok bahasan, yaitu:
a.             Menyebarkan salam
Salam merupakan salah satu identitas seorang muslim untuk saling mendoakan antara sesama muslim setiap kali bertemu. Mengucapkan salam menurut kesepakatan ulama, hukumnya adalah sunat mu’akkad. Firman Allah SWT di dalam Al-Quran:
وَإِذَا حُيِّيتُمْ بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا.
Artinya:
“Apabila ada orang memberi hormat (salam) kepada kamu,balaslah hormat (salamnya) itu dengan cara yang lebih baik, atau balas penghormatan itu (serupa dengan penghormatannya). Sesungguhnya Tuhan itu menghitung segala sesuatu.  (Q.S. An-Nisa’: 86)
Mengucapkan salam tidak hanya disunnahkan ketika berjumpa dengan orang yang dikenal sahaja, tetapi juga ketika bertemu dengan orang yang tidak dikenali. Sebagaimana dinyatakan di dalam hadis lain yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim:
Artinya:
“Abdullah Ibn Umar berkata, bahwa seorang laki-laki telah bertanya kepada Rasulullah SAW, “Islam seperti apakah yang paling baik? Nabi menjawab, “Memberi makan dan mengucapkan salam, baik kepada yang kamu kenal maupun kepada orang yang tidak kamu kenal." (H.R. Bukhari dan Muslim)
            Dalam hadis lain juga diterangkan tentan sesiapa yang pertama kali harus mengucapkan salam, yaitu orang yang di dalam kenderaan kepada yangberjalankaki, orang yang berjalan kepada yang duduk, kelompok yang sedikit kepada yang ramai. Sebagaimana yang dijelaskan di dalam hadis:
عن عبدالله بن عمر رضي الله عنه أن رجلا سأل النبي صلى الله عليه وسلم: أي الاسلام خير؟ قال: تطعم اطعام وتقرءالسلام على من عرفت ومن لم تعرف
(رواه البخارى ومسلم)
Artinya: “Abu Hurairah r.a berkata, Rasulullah SAW bersabda, orang yang berkenderaan memberi salam kepada yang berjalan, dan berjalan memberi salam kepada orang yang duduk, dan rombongan yang sedikit memberi salam kepada yang banyak.” (H.R.Bukhari dan Muslim)
Dalam riwayat Bukhari: “dan yang kecil memberi salam kepada yang besar.”
          Salam juga disunnahkan diucapkan dalam berbagai situasi, misalnya ketika hendak masuk ke rumah orang lain. Sebagaimana fiman Allah SWT:
فَإِذَا دَخَلۡتُم بُيُوتً۬ا فَسَلِّمُواْ عَلَىٰٓ أَنفُسِكُمۡ تَحِيَّةً۬ مِّنۡ عِندِ ٱللَّهِ مُبَـٰرَڪَةً۬ طَيِّبَةً۬‌ۚ ڪَذَٲلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَڪُمُ ٱلۡأَيَـٰتِ لَعَلَّڪُمۡ تَعۡقِلُونَ
Artinya: “Maka apabila kamu memasuki [suatu rumah dari] rumah-rumah [ini] hendaklah kamu memberi salam kepada [penghuninya yang berarti memberi salam] kepada dirimu sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah, yang diberi berkat lagi baik. Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat [Nya] bagimu, agar kamu memahaminya.”(61)                                                                           (Q.S. An-Nur: 61)
Begitu juga ketika meninggalkan suatu tempat atau rumah, disunnahkan untuk mengucapkan salam. Sabda Rasulullah SAW:
إذادخلتم بيتا فسلموا على أهله فإذا خرجتم فأودعواأهله بسلام
 (رواه البيهقى)
Artinya : “Apabila seorang di antara kamu masuk ke dalam suatu rumah, maka hendaklah dia mengucapkan salam. Apabila ia lebih dulu berdiri meninggalkan rumah itu, hendaklah ia mengucapkan atau memberi salam pula.” (H.R. Al – Baihaqi)

Bagi permasalahan menjawab salam bagi orang bukan Islam, para ulama berpakat bahawa menjawab salam Ahli Kitab dengan lafaz “wa’alikum”, jika sekiranya Ahli Kitab tersebut memberi salam “al-samu’alaikum” atau ragu dengan apa yang dia katakana. Manakala Ibnu Hajar menyatakan bahawa menjawab salam dzimmi adalah fardhu kerana ayat menjawab salam itu berisi perintah menjawab salam secara umum. Manakala tentang lafaz “assalamu’alaikum”, Ibn Qayyim berkata “menurut dalil-dalil dan kaidah-kaidah syariat, jawaban kepadanya adalah “wa ‘alaika al-salam” kerana ia termasuk sikap yang adil dan Allah juga memerintahkan perbuatan yang baik berdasarkan ayat 86 surah an-Nur. Maka Allah menganjurkan keadilan.”[4].

2.3.3 HIKMAH MENYEBAR SALAM:
1.      Menyemai rasa cinta sesama orang Islam, seperti yang dinyatakan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Muslim dari Abu Hurairah r.a:
ألاأدلكم على ماتحبون به؟ أفشواالسلام بينكم (رواه مسلم)
Artinya : “ Maukah aku tunjukan sesuatu yang dengan itu kamu semua akan saling mencintai? Sebarkanlah salam diantara kamu semua.”  (H.R. Muslim)

“Demi Allah yang jiwaku berada di tanganNya, kamu tidak akan masuk syurga sehingga kamu saling mencintai. Mahukah kutunjukkan amalan yang apabila kamu lakukan kamu akan saling mencintai? Sebarkanlah salam sesamamu”
(H.R Ahmad, Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Ibn Majah dan sebagainya)[5]
           
2.3.4 ATURAN DALAM MEMBERI SALAM:
     Namun demikian, terdapat beberapa hal yang telah di atur di dalam Islam berkenaan salam, khususnya bagi  hal memberi salam kepada salah seorang ahli rombongan yang ramai ketika saat bertemu dengan rombongan yang ramai tersebut. Sebahagian ulama memakhruhkan perbuatan tersebut. Bagi hal memberi salam menggunakan isyarat, terdapat sebahagian ulama memakhruhkan bahkan ada yang berpendapat hukumnya haram, bik dengan kepala, badan, atau tangan, seperti menundukkan kepala ketika berjumpa dengan orang lain, perbuatan tersebut merupakan kebiasaan orang-orang Yahudi dalam memberikan salam. Seperti hadis yang diriwayatkan oleh imam Nasa’I dengan sanad yang jayyid dari Jabir secara marfu’
لا تسلمواتسليم اليهود فإن تسليمهم بالرءوس والأكف. (رواه النسائ)
Artinya : “ Janganlah memberkan salam dengan salamnya orang – orang Yahudi karena salam mereka adalah dengan kepala dan telapak tangan. ” (H.R. Muslim)

Namun begitu, isyarat ketika shalat ketika perbuatan mengucapkan salam adalah diperbolehkan.
b.        Menghubungkan kekeluargaan (siaturrahmi)
Apa bila sedang duduk di jalan kemudian melihat ada orang yang berjalan dengan sombong atau sambil mabuk atau memakai kendaraan dengan ngebut, dan lain-lain, di wajibkan menegurnya atau memberinya nasihat dengan cara yang bijak. Jika tidak mampu, karena kurang memiliki kekuatan untuk itu, do’akanlah dalam hati supaya orang tersebut menyadari kekeliruan dan kecerobohannya.
c.              Memberi makan kepada fakir miskin
Maksud memebri makan adalah mencakup wajib, yaitu zakat dan yang sunnah, yakni sedekah. Bagi mereka yang memiliki harta yang melimpah harus menyedari bahwa dalam hartanya terdapat harta orang lain, yaitu haknyafakir miskin dan orang-orang yang lemah. Maka hak mereka harus diberikan kerana kelak akan diminta pertanggungjwaban di hadapan Allah SWT.
d.             Shalat malam ketika manusia tidur
Ibadah malam, yakni solat tahajud sangatlah baik dan utama setelah shalat fardhu, bahkan diperintahkan oleh Allah SWT untuk melaksanakannya meskipun tidak wajib. Firman Allah:
وَمِنَ ٱلَّيۡلِ فَتَهَجَّدۡ بِهِۦ نَافِلَةً۬ لَّكَ عَسَىٰٓ أَن يَبۡعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامً۬ا مَّحۡمُودً۬ا
“Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadat tambahan bagimu: mudah-mudahan Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji."    (Q.S. An-Nur: 79)

2.3.5   FIQH AL-HADIS:
              Diantara anjuran Rasulullah SAW. Adalah agar manusia mendapat kebahagiaan di akhirat kelak serta dapat memasuki syurga dengan sejahtera adalah dengan mengamalkan hal-hal berikut, yaitu: menyebarkan salam; menghubungkan keluarga; memberi makan kepada fakir miskin; dan melakukan shalat malam ketika manusia lain sedang tidur.

3. PENUTUP
3.1  KESIMPULAN
Dari pembahasan tersebut dapat disimpulkan bahwasanya:  
1)      Larangan berduaan antara laki-laki dan perempuan yang bukan mahram
dan belum resmi menikah.
2)      Larangan bepergian kecuali dengan mahramnya.
3)      Kemudian larangan duduk dipinggir jalan, disini Rasulullah SAW, membolehkan dengan syarat harus memenuhi hak jalan antara lain :
1)     Menjaga pandangan mata
2)     Menjawab salam
3)     Memerintahkan kepada kebaikan dan melarang kepada kemungkaran.
4) Salam, merupakan salah satu identitas seorang muslim untuk saling mendoakan antar sesama muslim setiap kali bertemu.